ALHAMDULILLAH...

Sahur bersama
Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah..syukur dipanjatkan pada ilahi atas segala nikmat yang telah dikurniakan..sehingga dapat lagi mengecapi nikmat untuk masih berada di dalam bulan Ramadhan...sedar atau pun tidak..kita telah pun berada di pertengahan bulan ramadhan..masa begitu pantas berlalu..jangan biarkan ia terus berlalu sedangkan inilah peluang yang Allah berikan pada kita..janganlah sampai ramadhan berlalu tanpa pengampunan..

ukhwah yang terbina

Di dalam kehidupan..setiap urusan yang kita lakukan mesti kita inginkan kejayaan, kekayaan dan bukanlah sebaliknya..bila kita perhatikan..kebanyakan orang menilai kekayaan, kejayaan adalah kebahagian yang dicari akan tetapi apalah ertinya bahagia dengan kejayaan dan kekayaan akan tetapi hati tidak tenang dan tenteram..kita perhatikan urusan orang mu'min itu adalah mereka sentiasa tenang dan tenteram..apabila mereka diberi kejayaan mereka bersyukur dengan memuji nama Allah  dan apabila di timpa kesusahan mereka sabar dengan memuji nama Allah..yang pentingnya disini adalah,  kejayaan yang kita peroleh itu bukanlah kebahagian yang sebenar..akan tetapi kebahagiaan itu bagaimana kita mampu bersyukur tanpa melupakan Allah setelah mendapat kejayaan dan tabah apabila ditimpa kegagalan..


Hakikatnya bahagia itu adalah ketenangan apabila hati itu mengingati tuhan dalam setiap perkara...

************** ************ ***************

Alhamdulillah saya panjatkan pada ilahi kerana memberikan saya peluang untuk melangkah ke tahun 2 di Universiti Al-Azhar..walaupun pencapaian tidaklah membanggakan, markah sekadar cukup-cukup makan..insyaallah saya akan mengunakan peluang ini untuk terus bersemangat menuntut ilmu..semoga Allah permudahkan urusan saya  dan sahabat2 seperjuangan saya dalam menuntut ilmu di sini...


Seterusnya...

RUGINYA RAMADHAN BERLALU TANPA PENGAMPUNAN



Setiap kita mempunyai dosa samada dilakukan dengan sengaja atau tidak sengaja.  Apatah lagi kita yang hidup pada zaman mutakhir ini, kita sering kalah dengan godaan luaran dan pujukan nafsu dalam diri kita sendiri.  Kita sepatutnya berasa malu dengan ALLAH Subhanahu wa Ta’ala disebabkan oleh kelemahan ini.

Walaupun begitu, ALLAH Subhanahu wa Ta’ala sentiasa tahu kelemahan kita.  DIA tahu kita selalu lupa.  DIA tahu kita sering gagal menghindari dosa.  Dan DIA tahu fitrah manusia yang mahu kembali kepadaNYA.  Betapa baiknya DIA, betapa lembutnya DIA dengan kita.  Kita seharusnya berterima kasih dengan sungguh-sungguh kerana DIA sentiasa bersedia memberi keampunan kepada hamba-hambaNYA yang ingin bertaubat.

Firman ALLAH Subhanahu wa Ta’ala yang lebih kurang maksudnya:

Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”  (Surah az-Zumar 39:53)

Malah, ALLAH ‘Azza wa Jalla sangat gembira dengan sikap hamba-hambaNYA yang mahu bertaubat dan kembali kepadaNYA.  Dalam sebuah hadith, ada Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam bersabda yang lebih kurang maksudnya:

“Sungguh ALLAH itu lebih gembira untuk menerima taubat hambaNYA, melebihi dari kegembiraan seseorang di antara kamu sekalian yang menemukan kembali untanya yang telah hilang di tengah-tengah padang gurun.”  (HR Bukhari & Muslim)

Nah, lihatlah betapa gembiranya ALLAH Subhanahu wa Ta’ala menerima taubat orang yang bertaubat.  Justeru, jangan putus asa dan kecewa.  Walau banyak mana pun dosa kita, insyaALLAH DIA akan terima taubat kita.  Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda:

“Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, “Wahai anak Adam, sepanjang engkau memohon kepada-KU dan berharap kepada-KU, akan AKU ampuni apa yang telah kamu lakukan.  Aku tidak peduli.  Wahai anak Adam, jika dosa-dosamu setinggi awan di langit kemudian engkau meminta ampunan kepada-KU akan AKU ampuni. Wahai anak Adam, sesungguhnya jika engkau datang membawa kesalahan sebesar dunia, kemudian engkau datang kepada-KU tanpa menyekutukan AKU dengan sesuatu apapun, pasti AKU akan datang kepadamu dengan ampunan sebesar itu pula.” (HR. Tirmidzi, ia berkata, ”hadits ini hasan shahih.)

SubhanALLAH, menitis air mata kita tatkala mengenangkan betapa Pemurahnya DIA, betapa Pengampunnya DIA, betapa tak kisahnya DIA akan dosa kita yang menggunung, DIA tetap akan terima kita jika kita mahu kembali kepadaNYA, betapa lembutnya DIA terhadap kita, betapa Penyayangnya DIA.  ALLAH…ALLAH…ALLAH…

Peluang Besar-Besaran Untuk Pengampunan Dosa

Bagi yang berkesempatan untuk berada di dalam bulan Ramadan, kita disarankan untuk beribadah dengan penuh keimanan dan sunguh-sungguh dalam mengharapkan pahala dari ALLAH Subhanahu wa Ta’ala.  Ganjaran besar berupa pengampunan dosa yang telah lalu menanti bagi mereka yang beribadah sungguh-sungguh di dalam bulan yang mulia ini.

“Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadan dengan penuh keimanan dan hanya mengharapkan pahala daripada ALLAH, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.”  (HR Bukhari & Muslim)

“Barangsiapa yang mengerjakan solat sunnat pada malam bulan Ramadan dengan penuh keimanan dan hanya mengharapkan pahala dari ALLAH, maka akan diampunilah dosanya yang telah lalu.”  (HR Bukhari & Muslim)

Perbanyakkanlah amalan-amalan sunnat dan mohonlah keampunan kepada ALLAH Subhanahu wa Ta’ala di dalam bulan yang penuh barakah ini.

Rugi Besar Jika Tidak Diampuni ALLAH Pada Bulan Ramadan 

Di dalam sebuah hadith riwayat Imam Ahmad, ada diceritakan tentang perbuatan Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam yang sedang menaiki mimbar, lalu Baginda sallAllahu ‘alaihi wasallam menyebut “amin” sebanyak 3 kali.  Selesai memberi khutbah, para sahabat bertanya kenapa tadi disebut “amin” sebanyak 3 kali?  Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam menjawab bahawa Jibril datang ketika itu dan berdo’a bahawa sangat kecewa dan rugilah bagi  :
   (1) orang yang apabila disebut nama Muhammmad, tidak dibaca solata ke atas Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam, 
  (2) orang yang sempat hidup bersama orang tuanya, tetapi tidak dapat masuk syurga 
  (3)orang yang sempat hidup di dalam bulan Ramadan, tetapi tidak terampun dosa-dosanya.  

Sebab itulah Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam sebut, amin…amin…amin.
  
Doa Yang Patut Dibaca Selalu, Khususnya Pada 10 Akhir 

Ramadan dan pengampunan dosa tidak dapat dipisahkan.  Malah, apabila ditanya oleh Aishah radhiAllahu ‘anha tentang apakah yang harus dibaca olehnya sekiranya bertemu dengan Lailatul-Qadr, Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam mengajarkan doa khusus berikut untuk memohon keampunan, iaitu:

اللهمّ, انّك عفوّ, تحبّ العفو, فعف عنّي
   
Allahumma innaka ‘afuwwun, tuhibbul ‘afwa, fa’fu ‘anni
Ertinya:  “Ya ALLAH, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun, Engkau suka memberikan keampunan, maka ampunkanlah aku…”

Lihatlah muslimin muslimat sekalian, Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam menganjurkan kita agar membaca doa di atas supaya diampuni dosa-dosa kita yang telah lalu.  Betapa besar nilai dan makna doa ini sehingga Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam menyarankannya.

Ini bermakna, ibadah memohon keampunan dengan tujuan untuk mendapat keampunan dari ALLAH mempunyai nilai yang sangat tinggi sehinggakan pada malam al-Qadr yang istimewa itu pun diajar tentang doa khusus untuk mendapat keampunan ALLAH.  Justeru, janganlah ditinggalkan memohon ampun kepada ALLAH banyak-banyak disamping lain-lain ibadah sunnat dan hajat yang ingin dipohon. 

Perbanyakkanlah memohon ampun di dalam bulan Ramadan ini…


Seterusnya...

SELAMAT DATANG KE MADRASAH RAMADHAN


Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah..Tahniah kepada sahabat-sahabat sekelian kerana kita semua telah dipilih untuk bertemu lagi dengan Ramadhan..Selamat Datang saya ucapkan kepada semua sahabat-sahabat ke Madrasah Ramadhan bagi tahun ini..

Madrasah Ramadhan adalah satu peluang yang diberikan kepada kita oleh Mudirnya Allah s.w.t yang menyebabkan banyak perkara yang kebiasaan kita lakukan di luar Madrasah ini tidak boleh kita lakukan didalamnya..ketika di madrasah ini..kita dilarang untuk makan pada siang hari bermula dari terbitnya fajar sehingga terbenamnya matahari..kita juga dituntut untuk menjauhi perkara-perkara yang dilarang dan melalaikan..kita dituntut untuk memperbanyakkan amalan-amalan di samping ganjaran yang akan diberikan oleh Mudirnya yang tidak dapat kita bayangkan betapa besarnya....

Madrasah Ramadhan adalah madrasah mengubah diri dari kebiasaan kita sebelum ini yang tidak berapa elok.. tempoh 30 hari yang diberikan oleh Mudir sudah cukup untuk menjadikan pengubahan pada diri seseorang jika dia mengikut syarat yang ditetapkan di madrasah ini..Ianya umpama "in-bulit alarm sistem"..naluri akan berbunyi sendiri "eh..aku puasala"..maka bertemunya pertembungan dari kebiasaan dan peraturan madrasah ramadhan yang ketat..yang tidak peduli dengan alarm ini akan hanyut dan mereka akan gagal di madrasah ini...

Madrasah ramadhan adalah madrasah untuk roh dan bukanlah jasad semata-semata..madrasah untuk memulihkan roh dan menumpaskan nafsu..sekelian lama roh itu gersang..sekian lama roh itu lapar dan dan dahaga..setelah sekian lama roh itu di pinggirkan oleh kita yang begitu seronok melayan nafsu..nafsu yang seronok melihat perkara-perkara yang haram..nafsu yang suka mendengar aib sahabat sendiri..nafsu yang selalu membesarkan diri dihadapan kekuasaan Allah s.w.t..marilah kita sama-sama memulihkan kembali kekuatan rohani yang semakin lemah di kuasai nafsu..nafsu hanya ingin kepuasan jasad di dunia sedangkan di akhirat kelak roh lah yang akan ditanya..dan jasad akan hancur dimamah bumi...

Ayuhlah kita gunakan kesempatan berada di Madrasah Ramadhan kali ini untuk kita kembali ke fitrah insani yang telah menjauh dari kita..latihlah diri kita utuk mengikuti peraturan di Madrasah ini agar diluar kelak kita mampu untuk sentiasa berada di jalannya.."be yourself"...jadilah diri sendiri yang tidak dikuasai oleh nafsu yang meracuni yang hanya mementingkan kepentingan diri sendri..jadilah diri sendiri berlandaskan iman dan amal...semoga ramadhan kali ini amat bermakna bagi kita...

SELAMAT MENEMPUH RAMADHAN AL-MUBARAK
Seterusnya...

PENGUNJUNG

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...